Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah ditanya tentang ucapan selamat pada hari raya maka beliau menjawab “Ucapan pada hari raya, di mana sebagian orang mengatakan kepada yang lain jika bertemu setelah shalat Id :

Taqabbalallahu minnaa wa minkum

“Artinya : Semoga Allah menerima dari kami dan dari kalian” (Majmu Al-Fatawa 24/253)

Dan ( Ahaalallahu ‘alaika), dan sejenisnya, ini telah diriwayatkan dari sekelompok sahabat bahwa mereka mengerjakannya. Dan para imam memberi rukhshah untuk melakukannya seperti Imam Ahmad dan selainnya, akan tetapi Imam Ahmad berkata : Aku tidak pernah memulai mengucapkan selamat kepada seorangpun, namun bila ada orang yang mendahuluiku mengucapkannya maka aku menjawabnya. Yang demikian itu karena menjawab ucapan selamat bukanlah sunnah yang diperintahkan dan tidak pula dilarang. Barangsiapa mengerjakannya maka baginya ada contoh dan siapa yang meninggalkannya baginya juga ada contoh, wallahu a’lam. (Al Jalal As Suyuthi menyebutkan dalam risalahnya ” Wushul Al Amani bi Ushul At Tahani” beberapa atsar yang berasal lebih darisatu ulama Salaf, di dalamnya ada penyebutan ucapan selamat.)

Berkata Al Hafidh Ibnu Hajar (Fathul Bari 2/446)

“Dalam “Al Mahamiliyat” dengan isnad yang hasan dari Jubair bin Nufair, ia berkata :

“Artinya : Para sahabat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bila bertemu pada hari raya, maka berkata sebagian mereka kepada yang lainnya : Taqabbalallahu minnaa wa minka (Semoga Allah menerima dari kami dan darimu)”.

Ibnu Qudamah dalam “Al-Mughni” (2/259) menyebutkan bahwa Muhammad bin Ziyad berkata : “Aku pernah bersama Abu Umamah Al Bahili dan selainnya dari kalangan sahabat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Mereka Adakembali dari shalat Id berkata sebagiannya kepada sebagian yang lain : Taqabbalallahu minnaa wa minka

Imam Ahmad menyatakan : “Isnad hadits Abu Umamah jayyid (bagus)” ( Lihat Al Jauharun Naqi 3/320. Berkata Suyuthi dalam ‘Al-Hawi: (1/81) : Isnadnya hasan)

Adapun ucapan selamat : (Kullu ‘aamin wa antum bikhair) atau yang semisalnya seperti yang banyak dilakukan manusia, maka ini tertolak tidak diterima, bahkan termasuk perkara yang disinggung dalam firman Allah.

“Artinya : Apakah kalian ingin mengambil sesuatu yang rendah sebagai pengganti yang lebih baik.?”

(Disalin dari buku Ahkaamu Al’ Iidaini Fii Al-Sunnah Al-Muthahharah edisi Idonesia Hari Raya Bersama Rasulullah, oleh Syaikh Ali bin Hasan bin Ali Abdul Hamid Al-Halabi Al-Atsari, hal. 8-11 terbitan Pustaka Al-Haura’, penerjemah Ummu Ishaq Zulfa Hussein.)

Adapun ucapan takbir ketika hari Raya ‘Idul Fitri silakan klik disini

Abuqital1:

الله أكبر الله أكبر لا إله إلا الله والله أكبر الله أكبر ولله الحمد

Karena sebentar lagi ummat Islam akan merayakan ‘Idul Fithri’ maka saya selaku pembuat blog ini ingin mengucapkan:

Taqabbalallahu minnaa wa minkum

Sebelumnya saya beristighfar kepada Alloh ‘Azza Wa Jalla atas segala kekurangan dan kebodohan saya dalam memahami ayat-ayat-Nya.

Saya mohon maaf atas segala kesalahan baik yang sengaja ataupun tidak sengaja kepada para pembaca blog ini. Saya mohon dibukakan pintu maaf para pembaca atas segala kesalahan saya. Segala komentar baik yang “positif” dan “negatif” pada blog ini menjadi pelajaran bagi saya untuk menyusun artikel yang lebih baik dan mudah dipahami untuk diaplikasikan.

Insya Alloh bila ada waktu dan sarana, saya akan selalu mengupdate artikel saya walaupun berada di “tempat lain”.

Terakhi, mari kita sama-sama wujudkan hasil “riyadhoh (training) romadhon” kita pada 1430 H untuk  “memfitrahkan diri kita” seperti bayi yang baru lahir dengan cara “MENGIKATKAN DIRI KITA dengan AL QURAN sebagai Hukum Alloh di negeri INDONESIA ini sebagai KERAJAAN ALLOH di bumi.